Seri Kepalsuan Ibnu Taimiyah (5)

Demi Kebenciannya Kepada Imam Ali ra., Ibnu Taimiyah MemfitnahPara Sahabat Nabi saw.!

Persembahan Untuk Abu Fakhri, Firanda Dkk

Dengan cara-cara yang licik dan licin, Ibnu Taimiyah terus menerus mengembuskan napas beracunnya kepada para pecinta dan pengagung kesesatannya. Para ulama Ahlusunnah telah mencium aroma busuk kemunafikan pada Ibnu Taimiyah dari mulut dan penanya…. Tanpa segan-segan ia menghina, melecehkan Imam Ali ra. menabur keraguan akan keabsahan kekhalifahannya, keadilannya, ketulusannya terhadap Allah dan rasul-Nya, bahkan puncaknya ia meragukan keimanan Sayyidina Imam Ali ra.

Karena Ibnu Taimiyah itu cerdas dan para Salafi Wahhâbi pengagum Ibnu Taimiyah adalah orang-orang dungu maka makar jahat Ibnu Taimiyah yang diselipkan dalam keterangan berbelitnya tidak mampu mereka ketahui. Sebab untuk memahami liku-ilku kejahatan dan kemunafikan Ibnu Taimiyah butuh kecerdasan, bukan taklid buta yang disertai kedunguan akibat jauh dari cayaha kebenaran!

Dalam kesempatan ini saya hanya akan menyakijan satu bukti baru kemunafikan Ibnu Taimiyah seperti ditegaskan para ulama Ahlusunnah sebagai dipaparkan Imam Ibnu Hajar al Asqallâni dalam keterangan panjangnya dalam kitab ad Durar al Kâminah dan telah lewat dalam beberapa artikel saya sebutkan.

Ibnu Taimiyah Menfitnah bahwa Banyak Sahabat Nabi saw. Membenci Sayyidina Ali ra.

Dengan bahasa berbelit penuh racum kemunafikan, Ibnu Taimiyah memfitnah bahwa banyak dari sahabat Nabi saw. adalah pembenci Sayyidina Ali ra. fitnah murahan itu bukan tanpa tujuan… di balik fitnah itu, Ibnu Taimiyah hendak meracuni pikiran kaum Muslimin, khususnya mereka yang tertipu dengan proganda Salafi Wahhâbi bahwa dia adalah juru bicara resmi Islam, Syeikhul Islam!

Dengan sedikit ketelitian pasti Anda dapat membaca bahwa tujuan jahat Ibnu Taimiyah dengan fitnahan itu adalah membangun opini bahwa jangan takut membenci Ali… teladan kamu dalam kebencian (kepada Ali ra)  itu adalah sahabat Nabi. Bukan satu sahabat, yaitu Muawiyah… tapi banyak sahabat…. Di samping tentunya yang terpenting bagi Ibnu Taimiyah adalah membela Mu’awiyah.. bahwa Mu’awiyah tidak sendirian dalam kebenciannya itu!

Dan adanya kebencian para sahabat kepada Ali adalah bukti bahwa Ali bukan orang Mukmin sejati… sebab mana mungkin seorang Mukmin sejati tidak dicintai oleh orang-orang yang telah dipilih Allah SWT untuk menjadi sahabat nabi-Nya?!

Anda mungkin menduduh abusalafy memperuncing kesimpulan dan mengada-ngada! Karenanya, saya langsung ajak anda menyimak sendiri tulisan Ibnu Taimiyah… pendapat dan ulasan Ibnu Taimiyah… bukan pendapat kaum Nashibi yang sedang disebutkan Ibnu Taimiyah.. (sebab sering kali para ustadz Salafi Wahhâbi menipu para jama’ahnya yang rata-rata adalah kaum awam) bahwa itu bukan ucapan atau pendapat Ibnu Taimiyah… beliau hanya sedang menyampaikan pendapat kaum Nashibi untuk melawan kaum Rafidhah!

Perhatian keterangan Ibnu Taimiyah di bawah ini:

إن الله قد أخبر أنه سيجعل للذين آمنوا و عملوا الصالحات وُدًّا، وهذا وعدٌ منه صادقٌ، و معلومٌ أن الله قد جعل للصحابة مودة في قلب كل مسلم لا سيما الخلفاء رضي الله عنهم و لا سيما أبو بكر و عمر، فإن عامة الصحابة و التابعين كانوا يحبونهما و كانوا خير القرون.

و لم يكن علِيٌّ كذلك، فإن كثيرا من الصحابة و التابعين كانوا يبغضونه يسبُّونه يقاتلونه.

“Sesungguhnya Allah telah mengabarkan bahwa orang-orang yang beriman dan beramal shaleh akan dijadikan untuk mereka kecintaan dalam hati-hati kaum Mukminin. Dan ini adalah janji yang benar! Dan telah maklum bahwa Allah telah menjadikan untuk para sahabat kecintaan dalam hati setiap Muslim, khususnya para Khulafâ ra, dan terkhusus lagi kepada Abu bakar dan Umar. Kebanyakan sahabat dan Tabi’în mengagungkan keduanya. Dan mereka (sahabat dan Tabi’în) adalah sebaik-baik generasi.

Dan Ali tidak demikian, karena banyak dari sahabat dan Tabi’în mereka itu  membencinya, mencacinya dan memeranginya!”[1]

.

Abu Salafy:

Kali ini untuk memahami tipu muslihat dan makar jahat Ibnu Taimiyah, Anda tidak harus membutuhkan kecerdasan luar biasa. Cukup dengan sedikit meneliti kata-kata beracun yang digunakannya untuk mengelabui pembacanya, Anda pasti dapat merasakannya.

Pertama yang ingin saya katakana di sini adalah bahwa janji Allah SWT yang ia singgung adalah firman Allah dalam ayat 96 surah Maryam yang berbunyi:

إِنَّ الَّذينَ آمَنُوا وَ عَمِلُوا الصَّالِحاتِ سَيَجْعَلُ لَهُمُ الرَّحْمنُ وُدًّا

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal saleh, kelak Allah Yang Maha Pemurah akan menanamkan dalam (hati) mereka rasa kasih sayang.”

Kandungan ayat itu dalam hemat Ibnu Taimiyah adalah bahwa tanda dan ciri orang beriman adalah adanya kecintaan manusia kepadanya. Dan karena banyak dari para sahabat dan Tabi’în membenci Ali dan mencacinya maka ayat itu bisa jadi bukti pertanda ketidak-imanan Ali dan dia bukan tergolong orang-orang yang beramal shaleh!

Bolehkah seorang Muslim melontarkan kata-kata keji sepeti itu?! Lalu dengan cara licik seperti itu ia menggiring pembacanya untuk mengeluarkan orang pertama yang memeluk Islam dari kelompok kaum Mukminin?! Demi Allah, sunngguh durhaka kata-kata yang terlontar dari mulut Ibnu Taimiyah dan musuh-musuh Ali ra. lainnya!

Kedua, Jika maksud ayat di atas bahwa tanda dan ciri orang Mukmin itu adalah adanya kecintaan seluruh manusia kepadanya maka pastilah di muka bumi ini tidak ada seorang Mukmin pun yang dicintai seluruh umat manusia. Kaum Yahudi membenci dan memusuhi Nabi Isa as., sebagaimana mereka juga tentunya membenci Nabi Muhammad saw.!

Ini adalah bukti bahwa Ibnu Taimiyah jahil akan makna ayat di atas!

Makna ayat itu adalah, Allahu A’lam adalah demikian: bahwa orang beriman yang mengerjakan amal-amal shaleh maka ia secara umum akan dicintai manusia. Sebab keimanannya akan mendorongnyan untuk menyandang nilai-nilai mulia kemanusiaan dan berbuat amal-amal kebajikan yang bermanfaat untuk orang banyak. Dan karenanya pasti mereka mencintainya!

Ketiga: Sebagaimana telah sering saya katakan dan tegaskan bahwa Ibnu Taimiyah ini adalah manusia berbahaya bagi agama kita sebelum ia berbahaya bagi mazhab Ahlusunnah sendiri! Bagaimana tidak? Betapa sering ia demi menyerang al Hilli (ulama Syi’ah yang sedang ia bantah kitabnya itu) dan menjatuhkan dalil-dalil Syi’ah tentang kepempimpinan Sayyidina Ali ra (seperti yang diyakini Syi’ah)… ya betapa sering untuk itu, Ibnu Taimiyah menjatuhkan dan menghinakan Sayyidina Ali ra sendiri. Dan ini yang telah ditegaskan Ibnu Hajar al Asqallâni.

Dalam kitab Lisân al Mîzân, Ibnu Hajar berkata:

   وكم من مبالغة لتوهين كلام الرافضي أدتـه أحياناً إلى تنقيص عليّ رضي الله عنه.

“Dan betapa sering, karena berlebih-lebihan dalam melemahkan ucapan ulama rafidhi itu menyeretnya kepada menghina Ali (semoga ridha Allah untuknya).”[2]

Karenanya para ulama Ahlusunnah dan juga para kyia dan santri harus serius mewaspadai bahaya pemikiran sesat Ibnu Taimiyah….

Dan kali ini, dalam kata-katanya di atas Ibnu Taimiyah telah mengatakan sesuatu yang sangat berbahaya sekali bagi agama kita bahkan bagi kesunnian kita sendiri!

Jika perkataan Ibnu Taimiyah di atas kita benarkan dan tidak kita anggap sebagai fitnah murahan, maka itu artinya kita telah digiring oleh Ibnu Taimiyah untuk meyakini bahwa banyak dari para sahabat Nabi itu yang fasik dan munafik. Demikian juga dengan para Tabi’în! Sebab, seperti telah disabdakan Nabi Muhammad saw. yang tidak berbicara melainkan dari wahyu bahwa tidak membenci Ali melainkan orang Munafik! Dan yang mencaci Ali berarti ia mencaci Allah dan Rasul-Nya!

Dengan sanad bersambung kepada ats Tsawri dari A’masy dari Adi bin Tsabit dari Zirr bin Hubaisy, ia berkata, “Aku mendengar Ali as. bersabda:

.

وَ الذِي فَلَقَ الْحَبَّةَ و بَرَأَ النَّسَمَةَ إنَّهُ لَعَهْدُ النَّبِيِّ الأُمِّيْ أَنَّهُ : لاَ يُحِبُّنِيْ إلاَّ مُؤْمِنٌ ولاَ يُبْغِضُنِيْ إلا مُنافِقُ.

Demi Dzat Yang membelah biji-bijian dan menciptakan makhluk bernyawa, ini adalah ketetapan Nabi yang Ummi kepadaku bahwa tiada mencintaiku kecuali mukmin dan tiada membenciku kecuali munafik.[3]

.

Imam Ahmad, an Nasa’i, al Âjurri dan al Hakim meriwayatkan dengan sanad bersambung kepada Abu Abdillah  al Jadali, ia berkata:

.

دخلت على أُمّ سلمة ، فقالت : أيسبّ رسول الله(ص) فيكم؟! فقلت : معاذ الله ! أو سبحان الله ! أو كلمة نحوها ، قالت : سمعت رسول الله(ص) يقول : من سبّ عليّاً فقد سبّني .

“Aku masuk menemui Ummu Salamah, lalu ia berkata, “Mengapakah Rasulullah dicaci-maki di tempat-tempat kalian?! Maka aku berkata, ‘Aku berlindung kepada Allah! Subhanallah! Atau ucapan semisal itu. Ummu Salamah berkata, ‘Aku mendengar Rasulullah saw. bersabda, “Barang siapa mencaci Ali berarti ia mencaciku.”

Setelahnya, al Hakim berkata:

هذا حديث صحيح الإسناد ، ولم يخرجاه

Ini adalah hadis shahih sanadnya hanya saja Bukhari dan Muslim tidak meriwayatkannya.”

.

Hukuman Bagi Orang Yang membenci dan Mencaci Ali ra.!

Dan bagi yang membenci Sayyidina Ali ra. dan apalagi disertai dengan mencacinya adalah murka Allah dan neraka jahannam.

Allah berfirman:

إِنَّ الْمُنافِقينَ فِي الدَّرْكِ الْأَسْفَلِ مِنَ النَّارِ وَ لَنْ تَجِدَ لَهُمْ نَصيراً إِلاَّ الَّذينَ تابُوا وَ أَصْلَحُوا وَ اعْتَصَمُوا بِاللَّهِ وَ أَخْلَصُوا دينَهُمْ لِلَّهِ فَأُولئِكَ مَعَ الْمُؤْمِنينَ وَ سَوْفَ يُؤْتِ اللَّهُ الْمُؤْمِنينَ أَجْراً عَظيماً.

“Sesungguhnya orang-orang munafik itu (ditempatkan) pada tingkatan yang paling bawah dari neraka. Dan kamu sekali-kali tidak akan mendapat seorang penolong pun bagi mereka.* Kecuali orang-orang yang tobat dan mengadakan perbaikan dan berpegang teguh pada (agama) Allah dan tulus ikhlas (mengerjakan) agama mereka karena Allah. Maka mereka itu adalah bersama-sama orang yang beriman dan kelak Allah akan memberikan kepada orang-orang yang beriman pahala yang besar.”(QS. An Nisâ’[4]:145-146)

Dan:

إِنَّ الَّذينَ يُؤْذُونَ اللَّهَ وَ رَسُولَهُ لَعَنَهُمُ اللَّهُ فِي الدُّنْيا وَ الْآخِرَةِ وَ أَعَدَّ لَهُمْ عَذاباً مُهيناً.

“Sesungguhnya orang-orang yang menyakiti Allah dan Rasul-Nya. Allah akan melaknatinya di dunia dan di akhirat, dan menyediakan baginya siksa yang menghinakan.” (QS. al Ahzâb[33]57)

.

Abu Salafy:

Jadi, Ibnu Taimiyah (yang dengan semangat membela kaum munafik seperti Mu’awiyah Cs.) menghujat Syi’ah Rafidhah maka sekarang justeru memberi amunisi berdaya ledak besar bahwa: Jangan salahkan Syi’ah jika mereka menganggap banyak sahabat Nabi saw. itu munafik sebab mereka telah membenci dan mencaci Imam mereka; Ali bin Abi Thalib as.!

Dan ini benar-benar akan membuat kita dipermalukan di hadapan mereka! Lalu apakah kita akan membiarkan Ibnu Taimiyah menjerumuskan kita kepada faham Nashibi yang hanya berambisi menjauhkan umat Islam dari Ali bin Abi Thalib, sahabat mulia nabi saw. dan Khalifah keempat kita?!

Ibnu Taimiyah adalah gembong kaum Nashibi dan kita umat Islam tidak butuh kepadanya dalam membela atau melawan siapapun!

Keempat, Klaim Ibnu Taimiyah (dengan cara licik dan licinya itu) bahwa Sayyidina Ali ra tidak termasuk yang tercakup dalam ayat di atas adalah sebuah kepalsuan dan bukti kebenciannya kapada Sayyidina Ali ra. Para ulama dan mufassir Ahlusunnah telah meriwayatkan di antaranya dari sahabat al Barâ’ bin ‘Âzib bahwa Rasulullah saw. bersabda kepada Ali, “Ya Allah, jadikan untukku di sisi-Mu sebuah janji dan jadikan untukku kecintaan di dalam hati orang-orang beriman, maka Allah menurunkan ayat tersebut.[4]

Demikianlah fanatisme buta dan kebencian telah menyeret Ibnu Taimiyah (Syeikhul Islamnya kaum Salafi Wahhâbi) ke dalam lembah kenistaan dan kemunafikan dengan meluapkan “unek-unek” hati terhadap Sayyidina Ali ra.!

Kelima, Tuduhannya bahwa banyak sahabat Nabi saw. membenci dan mencaci Sayyidina Ali ra. adalah kepalsuan belaka. Sejarah pun akan membuktikan kebohongan dan kepalsuaannya!

Ambil sebagai contoh sedernaha saja, dalam peperangan Shiffîn ketika Khalifah Ali ra. menumpas para pemberontak yang dipimpim oleh Mu’awiyah dan Amr bin al Âsh… dalam pasukan Ali ra telah bergabung tidak kurang dari delapan puluh sahabat Nabi saw. yang pernah bergabung bersama beliau dalam peperangan Badar.

Ibnu al Atsîr melaporkan, “Dan beliau (Ali bin Abi Thalib) memimpin pasukan di sayap tengah bersama beliau para penduduk kota suci Madinah, dan mayoritas dari penduduk Madinah yang bersama beliau adalah dari golongan Anshar. Dan bersama beliau juga banyak dari pasukan dari suku Khuzâ’ah, Kinânah dan selainnya dari penduduk kota Madinah.”[5]

Sementara tidak bersama Mu’awiyah melainkan kaum arab baduwi dan sisa-sisa anak-anak kaum munafik Quraisy dan putra-putra Thulaqâ’ (kaum kafir yang menyerah ketika Nabi saw. menaklukkan kota Mekkah dan kemudian ditawan dan setelahnya dibebaskan, di antara mereka adalah Abu Sufyan, Hindun, Yazid putra Abu Sufyan, Suhail bin Amr, Ikrimah putra Abu Jahl dan ratusan lainnya)!

Kesiapan para sahabat besar seperti Ammar bin Yasir dan ratusan lainnya, demikian juga dengan para tokoh dan kaum shaleh dari generasi Tabi’în seperti Uwais al Qarani (yang syahid membela Ali ra) adalah bukti nyata bukan untuk sekedar kecintaan tetapi bukti nyata kesetiaan mereka kepada Allah dan rasul-Nya!

Dan lembaran ini tidak sanggup menyebutkan lebih dari apa yang sudah saya sebutkan. Mudah-mudahan Allah memberikan taufiq dan inayah-Nya untuk menyajikan tulisan lengkap tentang masalah ini.

Ketujuh, Kami meminta Ibnu Taimiyah dan atau para pemuja kesesatannya dari kalangan Salafi Wahhâbi untuk menyebutkan nama-nama para sahabat yang kata Ibnu Taimiyah itu membenci Sayyidina Ali ra.!

Kami meminta para sarjana Salafiyyûn untuk berani menyebutkan nama-nama sahabat yang mendukung Mu’awiyah dalam memerangi Khalifah Ali bin Abi Thalib ra!

Di sini kami berani pastikan bahwa mereka pasti tidak akan sanggup mendatangkan kecuali nama-nama kaum munafik dan/atau kaum fasik seperti Mu’awiyah, Abu Sufyan, ‘Amr bin al Âsh, Mughirah bin Syu’bah, al Walîd bin ‘Uqbah, Yazid bin Mu’awiyah, Samurah bin Jundub dan yang semisalnya….

Penutup  

Dan sebelum saya akhiri tanggapan saya atas fitnah keji Ibnu Taimiyah, saya ingin menutupnya dengan ucapan seorang Salaf Shaleh agung bernama Abu Qais al Awdi.

Ia berkata, “Aku menemui manusia itu terbagi menjadi tiga golongan:

  • Ahli agama (yang berpegang teguh dengan agama)… mereka mencintai Ali.

  • Ahli dunia (penyembah dunia)… mereka mencintai Mu’awiyah.

  • Dan Khawarij.[6]

.

Selamat atas Ibnu Taimiyah yang menyanjung para pecinta Mu’awiyah… semoga kelak ia dibangkitkan dan di kumpulkan bersama Mu’awiyah, Abu Sufyan, Abu Jahal dan Abdullah bin Ubay bin Salûl. Âmîn Ya Rabbal âlamîn.

Wassalam.


[1] Minhâj as Sunnah,7/137 dan dalam cetakan Dâr al Kotob al Ilmiah, Beirut,4/38.

[2] Lisân al Mîzân,6/319. Jadi adalah aneh sikap ngotot sebagian sarjana Wahhâbi Salafi yang mengatakan bahwa Ibnu Taimiyah tidak membenci Ali ra., bahkan ia sangat mencintai dan menghormati Ali! Dan abusalafy hanya salah faham.. abusalafy tidak mengerti maksud ucapan Syeikhul Islam Ibnu Taimiyah… dan mengada-ngada fitnah itu!! (Lebih lanjut silahkan merujuk artikel: Persembahan Untuk Ustadz Firanda: Ibnu Taimiyah Syeikhul Islam Atau Syaikhun Nifâq? [1] )

[3] Hadis ini telah diriwayatkan oleh:

1)      Imam Muslim dalam Shahihnya

2)      An Nasa’i dalam Sunannya dengan dua jalur dan dalam Khashâishnya dengan tiga jalur: hadis 95,96 dan 97, yang semuanya sahih berdasarkan komentar Abu Ishaq al Hawaini (korektor kitab Khashâish).

3)      Turmudzi dalam Sunannya, Manâqibu Ali, bab 95 (Tuhfatu al Ahwadzi,10/239-230) dan ia berkata, :Hadis ini hasan sahih.”

4)      Ibnu Mâjah dalam Shahihnya,bab fadhlu ali ibn Abi Thalib ra.,1/42, hadis114. Ia hadis pertama dalam bab itu.

5)      Ibnu Abi ‘Âshim dalam kitab Sunnahnya,2/598.

6)      Abu Nu’aim dalam Hilyatu al Awliyâ’,4/185 dari tiga jalur dari Adiy ibn Tsâbit dari Zirr, kemudian ia berkata, “Hadis ini muttafaqun ‘alaih (disepakati kesahihannya)”. Setelahnya ia menyebutkan banyak ulama yang meriwayatkan dari Adiy.

7)      Al Muttaqi al Hindi dalam Kanz al ‘Umâlnya,6/394 dan ia berkata, “hadis ini telah dikeluarkan oleh Al Humaid, Ibnu Abi Syaibah, Ahmad ibn Hanbal, Al Adani, At Turmudzi, An Nasa’i, Ibnu Mâjah, Ibnu Hibbân, Abu Nu’aim dan Ibnu Abi ‘Âshim.

[4] Baca tafsir Rûh al Ma’âni; al Alûsi,16/143 dan juga tafsir al Marâghi,16/88.

[5] Al Kâmil fî at Târîkh,3/297.

[6] Al Istî’âb; Ibnu Abdil Barr,3/1115, biodata nomer:1855.

37 Tanggapan

  1. Subhanallah! bener-bener ketarlaluan ibnu Taimiah itu.. sampai segitunya ia benci kepada Imam Ali ..
    enaknya dihukimi apa yang orahg seperti dia itu?
    Munafik?
    kafir?
    zindiq?
    terserah deh semuanya juga sama!!!!!!!!!!

    • makanya jangan dengar abu salafy yg kehabisan akal menghadapi para ulama salafy,dia itu cuma mau lari dari kenyataan saja.baru bau kencur sudah mau duel sama syaikul islam Ibnu taimiyah rahimahullah….jadi ngaca dong !!!!!baca nih artikael tentang ibnu taiiyah di bawah…

      Abu Salafy:
      Maaf kami tidak terima copas

      • Abu Salafy bukan kencur bang ahlu sunnah bin WAHABI BIN DUL WAHUB!
        Abusalafy itu cabe rawit! Biar kecil tapi mantep!
        Yang pantesnya digelari SYEIKHUL ISLAM adalah abu salafy, bukan si anaknya Tay Miah!
        Masak anak kok dinisbatkan ke ibu?! Jangan jangan dia itu anak.. ..
        Sudah lah mas, kalau sanggup bntah aja dalil dalil paten kang abusalafy!

      • Ngakunya ahlu sunnah wal jamaah tapi nyatanya wahabi ahlul bid’ah wal fitnah. Yang munafiq pasti ngebela yang munafiqmjuga.

      • Dari pada saudara berbicara tanda sanad yang mendukung lebih ilmiahnjika saudara mengajukan bukti kesalahan ustadz abu itu di mana?
        Bukankah ustadz abu sudah melengkapinya dengan rujukan?! Jadi saudara rujuk dan jika paslu tunjukkan di mana letak kepalsuannya!
        Kami tunggu ya akhi bantahan ilmiah antum.

  2. Mantap banget ulasannya pak abu….. trus bongkar ya bork Ibnu Taymiyah, biar semua jadi paham siapa ibnu Taymiyah itu sebenarnya.

  3. Mantap apaan. Iinya cuma fitnah dan kebenciqn kepada SYEIKHUL ISLAM!

    • @hamba Allah aja
      bales yang ilmiah dwonk, jangan cuma ngomong….!
      keluarkan dalil-dalil dan informasi yang antum punya biar informasinya berimbang buat yang baca..!

    • Sahabat Nabi Ali bin Abi Thalib juga Syaekhul Islam, Imam Syafi’i juga Syaekhul Islam, Umar bin Khattab juga Syaekhul Islam, Imam Malik juga Syaekhul Islam, semuanya punya manhaj dan perbedaan pendapat adalah biasa.

      Manhaj salafussholeh mana yg anda ikuti? Apakah Manhaj bid’ah dholalah yg dengan gampangnya bilang sesat dan kafir sesama muslim bahkan sampai memerangi dan membunuh muslim lain seperti … ah sudah lah..
      Atau mungkin yg dsebut salaf itu hanya 3 sahabat, dtambah mu’awiyah dkk, taimiyah, utsaimin, al bani, firanda? Itu namanya TAQLID BUTA

  4. IBNU TAIMIYAH SEORANG JENIUS DAN PINTER BERSILAT LIDAH
    PENGIKUT IBNU TAIMIYAH BANYAK YANG JAHIL! DANGKAL PIKIRANNYA DAN LUGU ANALISANYA
    JADI SULIT MENYADARKAN PARA PENGIKUT IBNU TAIMIYAH MAKSUD SAYA SAUDARA2 KITA SALAFI ATAU WAHABI?
    ANDAI MEREKA CERDAS PASTI IBNU TAIMIYAH TDK LAKU!!!!!!!!

    • Benar sekali…. salafi memang OON!
      Sebenernya ben tay miyah nggak cerdas banget tapinsalafi nya aja yahg kelewat bahlol

      • perkataan ibnu taimiyah pada tentang kemuliaan abu bakar dan umar bin khattab pada tulisannya di atas memang tidak di sertakan sahabat ali bin abu thalib,krn pernyataannya di atas menyangkut bantahan orang orang yang membenci ke duanya dan berlaku guluw kepada ali bin abu thalib.padahal ali bin abu thalib tidak menyuru mereka berbuat guluw kpdnya.persis seperti pengikut nabi isa bin maryam yg guluw kepada nabinya,padahal nabi isa berlepas diri dari mereka…..

        Abu Salafy:
        Tolong jelaskan apa makna GHULUW?
        Dari pada bicara keluar tema, lebih baik tanggapi saja inti tulisan saya!

  5. Aku berlindung dari godaan syeiton yg terkutuk, ibnu taymiyah dan salafy wahhabi..

    Ada 3 Hal yg jika menimpa anakku niscaya aku usir dari rumahku. Betapapun aku Sgt mencintai anakku.

    Salah satunya adalah menjadi pemeluk salafy wahhabi..

    • Bener kang abu.
      WAHABI bisanya menggunakan istilah KARET!!
      Waktu mengafirkan AHLU SUNNAH, WAHABI bersenjatakan istilah SYIRIK!!! semua yang dilakukan umat Islam divonis SYIRIK!!!
      eeh sekarang menggunakan istilah GHULUW!!! Apaan itu ghuluw itu? Jelasin dong!
      Apa mengagungkan Ali bin Abi Thalib dianggap GHULUW????
      DASAR WAHABI TIDAK NGERTI HORMAT WALI ALLAH!!!

    • Janganlah engkau memburuk-burukkan suatu kelompok yang berjuang menegakkan Al Qur’an dan Sunnah Rasulullah SAW. Macam sudah bagus aja Islam kita. Takutlah akan azab Allah..

      • Memangnya mudah bagi kamu mengaku berjuang menegakkan Al Qurah dan Sunnah!
        Itu ngaku-ngaku kalian aja!

      • Memangnya menurut kamu siapa yang befjuang menegakkan al quran dan sunnah? Ibnu Tay miah? Apa buktinya?

    • Dasar pengecut, ditanya apa mkna makna ghuluwnmalah menghilang

  6. Sungguh benar ucapan Abu Qais al Awdi… hanya ahli dunia yang cinta dan membela Muawiyah. Dan ahli agama pasti cinta Ali.
    Trserah kamu milih yang mana?

  7. @abu salafy yg tukang gosok,dan yang di gosok batu permata…langsung aja mengkilap…..

    • Tuh kan keliatan aslinya wahabi!
      Bisanya hanya ngomel melulu.
      Sudah abangku sayang patahkan saja dalilnya ustadz abu, selesai kan jadinya tugas kamu.

      • Jangan mudah terpancing fitnah bung! Jangan suka memburuk-burukkan kelompok yang menegakkan sunnah dan menghancurkan bid’ah. Takutlah engkau akan azab Allah.

  8. Penutup pak abumantap sekali.
    Jelaslah siapa yang AHLI AGAMA? dan siapa yang AHLI DUNIA?
    siapa yangbcalon PENGHUNI SURGA? Dan siapa CALON PENGHUNI NERAKA?
    Semuanya dah jelas sejak di pentas kehidupan dunia ini.
    Calon penghuni surga pasti membela sayyiduna imam Ali!
    Sedangkan Mu
    Mu’wiyah an pemelanya adalah calon penghni neraka, sebab sejak di duni mereka sudah menjadi enganjur ke dalam api neraka. Na’udzubilllah min dzalik.
    Nah, sekarang terserah kamu deh, mau pilih yang mana?

  9. Ibnu taimiyah ini bener2 nggak tanggung2 ya kalau memfitnah.
    Ada apa di hati orang itu ya?

  10. kalau memang mu’awiyah mencintai ali, mengapa ia memerangi ali. krn nabi berkata bahwa siapa yg membenci khulafaur rasyidin berarti ia membenciku. tapi mu’awiyah bkn hny membeci ali, tp jg memerangi sayyidina ali. inikan salah satu ciri orang munafik?

    • Kang rozi, akalnya wahabi memang sulit diurai. Merekambilang muawiyah mencintai Imam Ali ra meskipun ia memeranginya dan bahkan melaknatinya di sepanjang masa kekuasaanya dan juga mewajibkan semua kaum muslimin melaknatinya …. entah apa yang ada di kepala para wahbiyun itu? Otak waras atau pepesan bosok? Saya benar2 tidak mengerti

  11. kita hrus bersikap adil saudaraku……klo ada yang kontra ama ibnu taimiyah….baca juga buku2 yg pro ibnu taimiyah…biar jelas siapa tukang fitnah sebenarx…atau mungkin kesalapahaman saja….karena insyaallah niat masing2 baik…

    • Ya! Harus adil dan beranimmengatakan yang sebenarnya! Berani mengakui kalau ibn tay miyah memang sering kurang ajar kepada imam Ali as.

  12. ini abu salafy orang kayak apa sih? fitnah semua yang dikatakannya

  13. Kalzj ibnu tai miyah bohong dan dusta itu sih sdh biasa… kalau orang munafik dobol mulutnya itu sih sudah wataknya….

  14. kenapa memperdebatkan hal-hal yang bisa memecah belah islam, lebih baik saling memperbaikidiri dulu, manusia tak ada yang sempurna, pahamilah…

  15. JANGAN MAU DI PECAH BELAH SAUDARA KU,MARI KITA BERLOMBA2 DALAM KEBAIAKAN JANGAN CACI MAKI YANG DI KEDEPANKAN

  16. Dari beberapa komentar2 yg ada, jelas siapa yg dusta dan jujur
    mudah2an Allah menunjuki ust abu salafy dapat hdayah…

  17. abu salafy berkata:

    Di sini kami berani pastikan bahwa mereka pasti tidak akan sanggup mendatangkan kecuali
    nama-nama kaum munafik dan/atau kaum fasik seperti Mu’awiyah, Abu Sufyan, ‘Amr bin al
    Âsh, Mughirah bin Syu’bah, al Walîd bin ‘Uqbah, Yazid bin Mu’awiyah, Samurah bin
    Jundub dan yang semisalnya….

    @@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@

    Masya Allah….ente berani banget menuduh mereka munafik dan fasik….sedang mereka para sahabat Nabi?

    hati2 pak abu dalam menulis…jgn meluap luap kan emosi sembarangan

    • Kamu itu gi mana sih.. .baca dulu artikel ustadz abu tentang bukti bukti kemunafikan mereka baru ngomong mas!!!
      Memannya tidak ada sahabat yang fasik atau munafik?!
      Kasian banget cara berpikir ente kang mas!
      Jadi muslim jangan ikut ikutan mas! Belajar yang banyak! Di sini di blog ini kamu harus banyak belajar islam. Ustadz abu akan membuatmu muslim beneran bukan muslim berpikiran isis takfiri jelmaan bani umayah!!!

    • Sahabat nabi apa ??Sdh jelas org yg mrnerangi Say.Ali itu Islamnya tak jelas dan kapan mereka disebut Sahabt Nabi ??? Bagi kalian muawiyah,yazid;amr binash dan org yg menerangi Say Ali pantasnya disebut Sahabt Syetan.. Sayd Ali,Say Amar bin Yasir,Hujr nin Adi dan oara Sahabat dr Anshar yg dusebutabu salafylah Sahabat Sejati Rasululloh. Sdh disebutkan org yg memerangi Ali merekakah kaum fadiq dan penganjur api neraka mlh ngeyel …

  18. para wahabisme kan lugu…. lucu n gundul

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s